Cerpen : Andai Aku Bisa Memilih

Penulis : Nurul Fatihah Shahronizam Masa : 15:00 Komen : 1 Tag :
Assalamualaikum .....


Wajah sungul anak gadis itu aku tatap penuh kasih sayang mengharap dia boleh menerima kepergian insan yang dia sayangi.Sudah hampir 4 bulan dia sebegitu tidak mahu makan,tidak mahu berbiacara dan hanya menagis sahaja.Kepergian tunang yang amat disayanginya membuatkan hatinya hancur berkecai seperti baru semalam kejadian tersebut berlaku.Kemalangan yang tragis itu hanya mampu menyelamatkan dirinya dan bukan orang yang disyangi.Kini sudah tiba masanya untuk Dhia Asyira membuka hatinya untuk orang lain dan bukannya meratap seperti ini.Setiap hari Asyira pergi ke kubur Kamarul Asyraf untuk melepaskan rindu yang sudah lama dipendam setiap hari.

Sehinggalah suatu hari selepas Asyira pulang dari kubur arwah Kamarul ayah mula bertanya kepadanya 

'Asyira mari sini sebentar ada sepekara yang ayah ingin bincangkan'
'Ada apa ayah ?'
'Ayah nak jodohkan kamu dengan seorang anak klien ayah yang baru balik dari Arab'
'APA !!!!! tak Syira tak setuju ayah'
'Ayah tidak kira Syira harus kawin dengan dia juga ini semua demi kebaikan Syira ayah tidak sanggup lagi melihat Syira meratap pemergian arwah Kamarul seperti ini.Bulan depan korunk akan berkahwin dan keputusan ayah muktamad.'

Mengalir air mata di pipi mulus Asyira dia benar-benar tidak sangka yang ayahnya tergamak melakukan hal seperti itu.Terdengar ketukan berserta suara ibunya memanggil lalu dengan pantas Asyira membuka pintu.

'Boleh ibu masuk ?'
'Masuk la ibu.'
'Syira masih marahkan ayah ?'
'Entah la ibu Syira tak tahu tapi sampai hati ayah buat Syira macam nie.'
'Syira ayah buat semua tu untuk kebaikan Syira mungkin ayah dah tak sanggup lihat keadaan Syira macam nie'
'Tapi ibu semua nie tak betul Syira tak mungkin kawin dengan orang yang Syira tak kenal'
'Syira mungkin cinta boleh dipupuk selepas kawin percayalah Syira suatu hari nanti mesti Syira akan tahu apa erti cinta sebenarnya.'

Direbahkan kepalanya ke atas peha ibunya.Ibunya mengusap-usap kepala Syira dengan penuh kasih sayang.Akhirnya mata Syira terkatup rapat melayari bahtera mimpi.

Masa yang ditunggu-tunggu kini sudah menjelang pada 27 September 2012 Syira dikahwini oleh seorang jejaka yang tampan rupanya.Muhamad Afwan Danial itulah nama yang tertera pada simpang jalan.Selesai diijab kabul Dhia Asyira kini sudah menjadi isteri kepada Muhamad Afwan Danial.Majlis berlansung dengan meriah sekali seusai sahaja majlis itu Asyira menunggu suaminya,Danial di dalam bilik untuk memberitahu yang walaupun dia tidak mencintai suaminya tetapi dia rela menjalankan tugas sebagai seorang isteri.

Pintu dikuak perlahan kemudian terpancul wajah suaminya yang tampan itu kemudian suaminya itu duduk di sebelah isterinya.Dilihat wajah isterinya itu sepuas-puasnya dan dia mula berkata pada isterinya

'Kalau Syira tidak cintakan Danial tidak mengapa Danial faham tapi Danial harap suatu hari nanti Danial mampu buka pintu hati Syira untuk terima Danial dalam hidup Syira'

Syira bagai terpukau dengan kata-kata tersebut dan hanya mampu menagis teresak-esak.Di lewat malam itu Syira bagai memerhati skrin yang menayangkan kembali peristiwa hitam yang dia alami 4 bulan lepas

'Kamarul kalau bawa kereta tu jangan la laju-laju Syira takut la'
'Tak apa Syira jangan takut okay'
'Kamarul AWAS !!!!!

'TIDAKKKKKKKKKKKKKKKK'
'Syira ! Syira !'
'Kamarul !!'

Syira terjaga daripada tidur dan baru dia sedar yang semua itu hanyalah mimpi semata-mata.Sejak dari kejadian itu Danial mula sedar yang isterinya tidak mungkin mencintai dirinya sehinggalah suatu hari Danial dikhabarkan dengan satu berita yang amat mengejutkan dirinya.

'Encik Danial kami mintak maaf kanser yang encik Danial hadapi sekarang ini amat serius'
'Tapi tak ada ubat ke untuk merawat penyakit saya nie doktor ?'
'Maaf encik Danial bagi penyakit kanser nie memang tidak ada ubat'
'Hurm berapa lama lagi saya boleh hidup ?'
'Kami jangkakan encik Danial hanya mampu hidup lagi sebulan sahaja'

Danial balik dengan perasaan hampa sesampainya dia di rumah dia mencari isterinya.Dia ingin habiskan sisa hidupnya bersama isterinya.Hampir setiap hari Danial ucapkan cinta dan sayang kepada isterinya tapi bagi Syira dia hanya mampu sayang dan cinta kepada arwah Kamarul sahaja.Suatu hari Danial pengsan ketika hendak ke kerja puas Syira kejutkan tapi masih tidak bangun.Tiba sahaja di hospital doktor mengesahkan suaminya dalam keadaan kritikal.

'Abang jangan tinggalkan Syira'
'Syira abang sayang dan cintakan Syira walaupun abang dah tiada nanti'
'Abang jangan cakap macam nie'
'Anak ayah jaga ibu baik-baik ye jangan nakal-nakal tau'

Syira hanya mampu menagis.Kini tibalah masa suaminya untuk pergi.Danial menghembuskan nafas yang terakhir selepas azan subuh.

'Abang jangan tinggalkan Syira !!!!'

Sudah hampir sebulan Syira tidak makan dan tidak minum.Selepas pemergian Danial baru dia sedar yang dia benar-benar mencintai suaminya.Sehingga suatu hari Syira minta izin untuk kelaur ziarah kubur arwah suaminya

'Ibu Syira nak pergi kubur arwah abang Danial petang nanti '
'Baiklah Syira ibu izinkan'

Tiba sahaja di kubur arwah suaminya dia sedekahkan al-Fatihah

'Abang Syira minta maaf sebab lama tidak datang jeguk abang.Sebenarnya selepas abang tinggalkan Syira baru Syira sedar yang Syira benar-benar cintakan abang.Anak yang abang wasiatkan kepada Syira akan Syira jaga dengan baik.Macam abang kata dulu kalau anak perempuan abang nak letakkan nama Nur Rul Fatihah dan Syira akan tunaikannya.Syira balik dulu ye abang'

Menitis air mata seorang isteri di pusara suaminya.5 tahun berlalu Syira melihat anaknya berlari-lari di taman permainan bahagianya tidak terasa lalu anaknya datang

'Umi kenapa Fatihah tidak ada ayah ?'
'Fatihah anak umi kalau umi mampu memilih mesti umi ingin Fatihah ada ayah'

Syira hanya mampu tersenyum bila anaknya bertanya tentang ayahnya.Suatu hari nanti mesti Fatihah akan faham apa yang berlaku.

nota purple : TAMAT

A true muslimah : never forget that Islam, which encourages her to look attractive under the permitted limits, is also the religion that's warns her against extravagance ^_^

1 comments: